Sunday, November 23, 2008

pendampingan anak, memberi yang terbaik bagi anak


"tulisan lama"

anak bukanlah orang dewasa mini. Mereka tengah berada dalam fase khayalan yang ingin direalkan dalam kehidupannya. Inilah yang menyebabkan anak-anak acapkali mengimitasi tokoh idolanya, entah itu nyata atau tidak. Anak-anak ini merupakan peniru yang baik, maka jangan heran apabila mereka terbiasa mendengar kata-kata makian, mereka akan terbiasa memaki. Bukan masalah nakal atau tidak, namun ini karena mereka sering mendengarnya.

Pada dasarnya anak memiliki watak baik. Tidak ada anak yang terlahir dengan sifat nakal, jahat, bandel, dan sebagainya. Perubahan watak mereka lebih disebabkan karena pola pengasuhan dan juga lingkungan. Awalnya anak-anak adalah individu yang ekspresif, ingin tahu dan aktif. Namun begitu perkembangan sifat ini bisa juga terpinggirkan akibat perlakuan orang dewasa. Mereka memberi pelabelan kepada anak-anak tertentu sebagai anak nakal, anak bandel dan label buruk lainnya. Pelabelan ini akan terekam dalam otak anak-anak dan mereka akan menganggap dirinya memang nakal, bandel, dan sebagainya. Hukuman juga menyebabkan anak cenderung kurang bebas dalam mengekspresikan dirinya, karena merasa takut berbuat salah dan mendapatkan hukuman. Mengingat dalam pandangan orang dewasa, anak yang baik adalah anak yang penurut, tidak banyak bertanya, tidak banyak bergerak (berlari-lari, bermain-main, dan sebagainya). Hal ini berarti tidak menghargai eksistensi anak, tidak memberi kebebasan bagi anak untuk bereksplorasi. Kita tidak pernah tahu, sejauh mana kemudian perlakuan kita membekas pada diri anak dan mengubah pandangan serta perilakunya.


Oleh karenanya, dalam berhadapan dengan anak alangkah baiknya jika kita memposisikan diri sebagai anak. Mengingat bagaimana perasaan yang dirasakan pada saat kita kecil, apa yang membuat senang dan apa yang tidak. Ini tentu akan membantu dalam memahami perasaan anak-anak. Semua orang pernah menjadi anak-anak, namun saat menjadi orang dewasa seringkali tidak mengindahkan perasaan tersebut saat berhadapan dengan anak.

Pendampingan anak adalah bagaimana menjalin hubungan dengan anak-anak. memposisikan sebagai teman mereka tanpa mengingkari eksistensinya. Setiap anak adalah unik, sehingga penting untuk menghargai mereka, tanpa ada diskriminasi. Entah itu dengan memberi perhatian kepada anak yang patuh, pintar, cantik, dan sebagainya. Ingatkah anda sat anda kecil dahulu, apakah anda senang saat orang dewasa memberi perlakuan yang berbeda kepada teman anda?

Pendampingan anak saya artikan dengan menjalin hubungan dengan anak. Artinya adalah berada dalam posisi yang sejajar. Terdapat hubungan saling belajar di sini. Tidak merasa superior sebagai orang dewasa. Kita tidak pernah tahu apa yang ada di benak anak, dan mereka bisa jadi lebih dari apa yang dibayangkan oleh orang dewasa.

Setiap anak memiliki potensi sendiri-sendiri, dalam pendampingan anak berusaha untuk memfasilitasi potensi yang mereka miliki.

4 komentar:

perempuan on 11:15 AM said...

kalo anak nakal or bandel gitu katanya brrti anak nya tuh cerdas , bener gak yah bunda?

slm knl ya :D

ria permana sari on 10:03 PM said...

sebelumnya, saya tidak setuju dengan penyebutan anak nakal atau bandel, karena berarti memberi pelabelan pada anak.

banyak orang beranggapan begitu, namun saya belum memiliki data yang pasti sehingga tidak bisa berkomentar demikian.

menurut saya, anak yang cenderung hiperaktif sehingga dilabeli nakal atau bandel adalah cara mereka untuk mengekspresikan dirinya.

okay, salam kenal balik.

Karlin_Warsi said...

Memang...ucapan2 negatif yang di tujukan kepada anak atau kepada orang lain n itu di dengar oleh si anak akan menjadi referensi bagi si anak dalam bersikap n berprilaku...

Ucapan2 negatif tersebut akan mempengaruhi tumbuh kembang anak terutama dari aspek psikologis nya..

Jika orang tua sering mengucapkan kata/ kalimat2 negatif(nakal, bodoh, malas,dll) kepada anaknya..maka kata2 tersebut akan menjadi citra yang melekat pada diri si anak... yang kemudian menjadi perilaku si anak..

Maka bagi orang tua yang sering memaki-maki anaknya (tanpa mencoba memahami mengapa mereka berprilaku demikian), JANGAN HERAN jika anak2 nya akan semakin nakal, bodoh, n malas..

Oleh karena itu UCAPKAN LAH KATA2 YG BAIK & PENUH NASEHAT KPD ANAK2 KITA (Tp saya blom punya anak lo..he he)..

Hal ini sesuai pula dengan pesan2 dlm Al-Qur'an, diantaranya (kurang lebih:)):

...Ucapkan lah kata2 yang baik kepada sesama mu...

...jagala lisan mu dari ucapan yg buruk, niscaya kamu akan selamat...


OK..Peace:)

Anonymous said...

bunga-rumput.blogspot.com is very informative. The article is very professionally written. I enjoy reading bunga-rumput.blogspot.com every day.
vancouver payday loan
payday loans online

 

bunga rumput Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino